Minggu, 01 Juli 2018

Traveling pertama ke Luar Negeri (Singapore)

Marina Bay at Night


"Keluar lah dari negeri sendiri hanya untuk melihat Dunia yang lainnya" - Nenz


Saya pernah bilang ke salah satu teman,
 " Indonesia masih luas yang belum dijelajahi, buat apa jauh-jauh ke Luar Negeri buat jalan-jalan." dan jawaban teman saya begini
 " Indonesia memang jauh lebih bagus untuk Alamnya, tetapi gak ada salahnya kita perlu melihat belahan Dunia lainnya selain Negara kita sendiri kan?"  
" Bukan untuk membandingkan, tetapi agar mata kita bisa melihat bahwa di negara orang kita bisa survive dan mempelajari apa yang tidak ada di Negara kita. Coba lah sekali-sekali jalan-jalan ke Luar Negeri, pasti beda pengalamannya ketika kita ada di negara sendiri."


Begitu jawaban teman saya waktu itu. Saya yang ngakunya traveler jago kandang alias jalan-jalannya ya di seputar wisata di Indonesia, langsung merasa terdiam mendengar jawaban singkat tapi 'ngena' yang dilontarkan teman saya waktu itu. Saya cuma meng-iyakan aja, tapi belom ada rencana untuk traveling ke Luar negeri dalam waktu dekat, karena memang saya lebih suka traveling di pulau-pulau yang belum perah saya datangi sebelumnya di Indonesia, daripada ke Luar Negeri dg tempat wisata yang udah menstrim dikunjungi orang-orang. Ya namanya juga kata-kata, tanpa rencana, dan gak pernah menduga sama sekali bakalan pergi ke Luar Negeri di tahun ini. Tidak ada persiapan sama sekali, dan ketika ada acara juga jadi saya memutuskan untuk berangkat ke Singapore pada Mei lalu. Mungkin kalo tidak ada acara, bisa jadi saya belum mau untuk keluar kandang apalagi untuk sekedar bikin pasport. Dulu pernah punya rencana, bikin pasport aja dulu ke luar negeri nya nanti-nanti aja. Tapi mikirnya, ngapain bikin pasport kalau gak dipake ke luar negeri, jadi ya mundur lagi sampai bulan April lalu baru bikin pasport dan alhamdulilah kepake juga ke luar negeri. 






Oh iya, buat ngurus pasport sendiri sekarang serba online, ambil nomer antrian pun online. Jadi sebelum kalian datang ke kantor Imigrasi mending klik website nya dulu ya gaes. Kalo udah dapat no antrian kan ada tuh jadwal tanggal untuk dateng ke kantor buat daftar dan foto, gak pake ribet, lebih baik datang pagi biar gak antri lama, dan jadinya juga gak sampe 2 minggu kok. 


Changi Int Airport

Pengalaman pertama ke Luar Negeri, yang biasanya cuma bawa carrier doang, jadi bawa koper cabin plus carrier 40L. Karena pas berangkat dapet pesawat yang gak free bagasi jadi carrier nya ku lipet di dalem koper dulu, nanti pulangnya baru ditaruh bagasi bersama kopernya juga. Waktu itu ada event Herbalife Asia-Pasifik nah kenapa bawa carrier dan koper, buat isi produk-produk Herbalife yang gak ada di Indonesia, yang kebanyakan hasil titipan teman-teman di Indonesia. Allah itu maha baik, ketika saya belum mau pergi ke Luar negeri, eh dikasi kesempatan pergi ke Luar Negeri bukan untuk jalan-jalan aja, tapi buat belajar bisnis di Herbalife, karena emang dari dulu niatnya, kalo jalan-jalan pengen jelajah Indonesia dulu baru ke Luar, kalaupun pergi ke Luar Negeri pengennya ya ke Mekkah, pengen umroh atau haji gitu sih, Aminnn. Alhamdulilah pergi ke Luar negerinya gak cuma jalan-jalan tapi sekalian belajar itu yang manfaat biar gak mubadzir hehehe. 


Jadi turis cupu di Singapore

Kalo mau ke Luar negeri harus sabar dengan segala aturan Imigrasi Bandara, pas berangkat sih gak ada masalah, mungkin cuma masalah di air minum aja, disuru habisin air minum di botol 1L kalo gak disuru buang aja gitu. Nah ada cerita temenku, peralatan mandinya kena sita pihak bandara Juanda, karena lebih dari 100ml, akhirnya selama di Singapore gak pake sabun cuci muka dll, tapi punyaku aman gak kena sita hehehe. Sialnya pas pulang ke Indonesia, giliran saya donk yang kenak sita pihak bandara Singapore, cleanser muka lupa kutaruh di koper bagasi, alhasil dibuang lah itu cleanser yang tinggal setengah isinya ke tempat sampah. Buat pengalaman jadi ketika ke luar negeri lagi lebih prepare dengan hal-hal yang kecil itu.

Untungnya di Singapore, saya gak sendirian. Ada beberapa team yang udah pernah ke Singapore sebelumnya, jadi aman lah gak mungkin nyasar. Tiba di bandara Changi, binggung tuh nyari pintu keluar, tanya-tanya kalo mau ke expo naik apa dan gimana., sempat binggung lagipula gak ada internet buat connect map dan kontak teman yang sudah datang duluan. Untungnya bisa komunikasi bahasa inggris yang udah gak lancar hehehe, tapi masih bisa lah buat sekedar tanya. Pelajaran pertama buat saya, harus banyak-banyak tanya, atau lihat papan petunjuk informasi yang ada di Bandara, atau kalo gak bisa bahasa inggris tanya nya ke petugas imigrasi, mereka banyak kok orang Malaysia yang bisa bahasa melayu atau ada juga orang Indonesia di sana jadi petugas di bandara. Dan pelajaran kedua, setelah tiba di luar negeri, segeralah beli kartu internet disana, atau kalau gak mau ribet ya beli paket roaming dari provider kalian. Tapi kalo boleh saran, mending beli aja kartu sana lalu sharing sama temen-temen, kemaren saya beli paket internet 100GB di SevenEleven di SG harganya 20 SGD sekitar 200ribu an, bisa urunan dan gak habis-habis kuotanya.  







waktu sampai di Airport, untungnya ada tuh Wifi bandara, tinggal scan pasport kalian di mesin scanner nah abis gitu dapet pasword wifinya, tapi bisa diakses nya cuma 3 jam aja. Lumayan buat hubungin teman, untuk tanya buat ke tempat acara. Setelah dapat info, akhirnya saya dan teman saya menuju SkyTrain yang bisa nganterin kita ke tempat Expo. Nah buat yang pertama kali ke Singapore, kalian bisa beli kartu skytrain di loket yang ada di pintu masuk di tiap stasiun. Buat yang backpacker tergantung berapa lama stay di Singapore dan kartunya nanti kalo mau pulang bisa dituker duit, harganya sekitar 10 SGD ( Rp 100.000 / orang) lumayan hemat kan, nah kalo mau beli kartu skytrain buat traveling lagi beli sekitar Rp 120.000 dapet saldo 7 SGD ( 7000) itu bisa buat selamanya, kalo mau ke Singapore gak perlu beli kartu lagi, tinggal di top up aja saldonya. Jadi kalo kemana-mana bisa naik Skytrain atau kereta bawah tanah atau kalo pengen lihat suasana kotanya, bisa juga naik bis dan itu semua pake kartu, jadi gak perlu ribet pake uang tunai.


Skytrain situation

Transportasi di singapore enak banget buat backpacker atau turis pendatang, serba mudah dan gak ribet. Apalagi ketika masuk dan keluar skytrain, bener-bener rapi dan antri di garis yang udah ditentukan, gak kayak di Indonesia masuk ke kereta aja gak mau ngalah, desak-desakan dan gak aturan. Suasana nya sendiri juga enak, ramah banget buat pejalan kaki, dan bersih itu yang saya lihat di setiap jalan dan transportasinya. Untuk penginapan, waktu itu saya join bareng temen-temen, booking lewat AirBnb lebih murah dan milih buat backpacker, jadi satu kamar ada 4 tempat tidur per malem Rp 200.000 /per orang. Karena acaranya padat, dan sehabis acara pasti kami lebih banyak jalan-jalan jadi buat apa nginep di hotel yang mahal. Tapi sayang gak kefoto hostel dan kamarnya, yang penting bersih dan enak kok kamarnya kalo buat backpackeran.




Karena memang di Singapore ada acara Herbalife jadi jalan-jalannya pun terbatas. Ketika acara selesai baru saya bisa jalan-jalan menikmati Singapore di malam hari, waktu itu tujuannya ke Merlion Park, sampai sana udah malem aja, jadi gak bisa lihat patung Singa yang terang. Katanya kalo beleum ke Merlion park belum afdol ke Singapore hehehe. Untuk menuju ke icon Singapura itu, kita naik skytrain lumayan panjang. Lalu berjalan kaki lagi untuk menuju tempat patung singa yang rame itu.
Suasana saat malam pun romantis, di seberang Merlion Park kita bisa memandang gedung Marina Bay yang gemerlap dengan lampu warna-warninya.


Beautiful Night


Suasana malam hari pun sungguh nikmat, sambil lihat panorama gemerlap lampu dikejauhan. Berjalan kaki sebentar dan tiba juga di patung Singa yang terkenal itu. Kalau di Surabaya ada tuh patung Singa tiruannya ada di komplek perumahan Citraland, dulu sewaktu kuliah sering foto-foto disana, eh kemaren beneran bisa lihat langsung patung Singa nya.




Tak terasa 4 hari sudah di Singapura, karena memang bukan untuk jalan-jalan jadi bener-bener terbatas banget tempat yang bisa di datangi. Semoga bisa kembali lagi di Singapore buat traveling jadi puas bisa explore tempat-tempat wisata disana. waktu disana juga sempat foto-foto di Little India banyak bangunan warna warni disana, dan kebanyakan orang-orang pendatang dari India.

Little India

Masjid Sultan Singapore

Bugis Street

Alhamdulilah juga bisa sholat dhuhur di Masjid Sultan, di sekitar masjid Sultan ini banyak makanan halal yang bisa kita cobain.Buat kalian yang suka belanja oleh-oleh, harus mampir di Bugis street, karena itu tempat semacam pasar oleh-oleh gitu dan harganya murah-murah juga.

rumah warna di Little India


Semoga bermanfaat tulisan saya ini, buat yang akan traveling ke Luar negeri pertama kali seperti saya. Dan sepertinya saya pun bakal ketagihan traveling ke Luar Negeri lagi, tapi memang harus prepare banget jika bepergian ke Luar Negeri. Terima kasih yang sudah baca, semoga berguna :)



Salam Ransel,

Nenz

Tidak ada komentar:

Posting Komentar