Senin, 09 Januari 2017

Explore Sulawesi Tengah : Wisata kota Palu

Tugu Perdamaian Nusantara


Find the strangest side of yourself, travel to places where no one knows you, then write stories only for the eyes of your lover.


Kadang beberapa orang menganggap bahwa, bepergian hanya untuk membuang duit dan tak ada manfaatnya. Tapi bagi saya sendiri, bepergian itu sama kayak kita jatuh cinta. Menentukan mana yang jadi pilihan kita, Jika kau yakin, kau pasti akan mendapatkan manfaatnya, jika tidak, kau tak pernah mendapatkan apa-apa. Bepergian pun akan banyak pengalaman, kejadian dan pengorbanan. Kita tak pernah bisa memprediksi akan bahagia atau kecewa nantinya. Ah gak usah terlalu dipikirkan kata-kata saya barusan, itu cuma intro aja, soalnya bingung mau nulis apa hehehe..


Oke fokus ke cerita perjalanan saya di akhir tahun 2016 kemaren. Alhamdulilah mimpi saya bisa explore kluar jawa terwujud. Kali ini bukan di Bali atau di Madura luar pulaunya. Kali ini saya dikasih kesempatan sama yang Tuhan untuk explore Sulawesi Tengah. Nah Fyi aja sih, perjalanan kali ini di sponsori oleh Bapak saya yg lagi dinas kerja di kota Palu, nah ini nih bisa jadi kesempatan emas buat saya yang gak mau diem buat jalan-jalan. Memanfaatkan momen diperlukan jika kita ada sodara, teman atau orang tua sendiri yang lagi stay di kota tertentu. So, pas banget lagi liburan gak mau menyia-nyiakan waktu buat explore Sulawesi, kapan lagi punya kesempatan emas kayak gini lagi, ya kan?

Dua minggu di kota Palu, baru bisa explore nunggu bapak saya libur kerja dulu. Pertama kali saya diajak ke Kabupaten Sigi, jaraknya sekitar 1 jam dari kota Palu, ini gara-gara mau nyari tempat makan yang view nya sawah-sawah gitu kayak di Bali. Setelah nyasar sana-sini, akhirnya ketemu juga tempatnya. Dari segi lokasi, udah pasti juarak banget. Resto ini dikelilingi sawah, dan view bukit-bukit nan hijau permai hehehe agak lebay.

The Lesung (deskripsikan sendiri tempatnya)


Nah gambar diatas tuh resto nya, nyaman banget kan suasananya? bener-bener seger sambil makan siang lalu liat view kayak gituh. Makanannya juga bervariasi, kebanyakan ya makanan khas kota Palu, tapi ada juga kok menu ikan bakar dan lainnya. Harganya juga gak terlalu mahal, jadi kalo kalian travelling ke Palu, jangan lupa mampir kesana.


di mana-mana hijau nan permai

Abaikan helm-helm yang ikut ke foto ya :)


Nah tuh bukit-bukit gede yang bikin view tambah keren, itu juga jadi spot tujuan wisata. Waktu tahun lalu ada gerhana matahari total, para wisatawan pada ke bukit itu buat lihat fenomena gerhana matahari total, namanya bukit "Matantimali" jangan salah sebut ya hehehe. Disana juga ada wisata paralayangnya juga, cuma waktu itu saya gak kesana sih, masih lumayan naik jalannya.


Destinasi selanjutnya, Saya ke Bukit Perdamaian Nusantara. Nah kalo kalian belum tahu ceritanya, saya kasih tau sedikit sejarahnya ya.

Jadi di bukit itu terdapat gong emas besar sebagai simbol perdamaian masyarakat di Indonesia. Dulu di kota Palu sering terjadi tawuran antar kampung, dan menyebabkan salah satu warga tewas akibat perkelahian antar warga disana. Nah sejak itulah Gong raksasa diarak keliling kota Palu, agar tidak ada lagi kekacauan atau tawuran antar warga kampung. Gong emas itu sebagai simbol perdamaian dunia, Gong perdamaian sendiri juga terdapat di Jogja, Kupang, Singkawang dan di Bangka Belitung. Maka dari itu di bukit Tondo kota Palu lebih dikenal dengan nama Bukit Perdamaian. View dari bukit perdamaian ini keren banget, kita bisa lihat teluk Palu dari atas, dan hamparan bukit-bukit yang mengelilingi kota Palu sendiri. Sumpah keren parah view nya.

view Teluk Palu


nih Tugu Perdamaian

Sorry banget Gong perdamaiannya gak ke foto, soalnya waktu itu rame banget orang-orang yang mau foto disitu, jadi buat ambil foto biar gak bocor susah. Kalo penasaran gugling aja ya pasti keluar fotonya hehehe...

ini dari depan gong perdamaian, Subhanallah kan view nya?

Jarak menuju bukit perdamaian gak jauh dari pusat kota Palu, cuma 1 jam saja kalo pake mobil atau motor, waktu itu sempet nyasar soalnya bapak saya juga belom pernah kesana, tapi gak rumit kok jalurnya, tinggal tanyak orang aja kalo gak nemu jalurnya atau pake gps juga bisa, cuma kalo pake GPS susah banget sinyalnya, disana yang pegang kendali hanya Telkomsel aja, provider lain TEWAS.


Teluk Palu dr atas pesawat



Next destination.... Taipa Beach. Nah abis dari bukit perdamaian, kita lanjut ke pantai Taipa, lokasinya di sebelah utara kota Palu. Dari bukit perdamaian itu sekitar jam 1 siang sampe jam 3 sore gitu lah, lalu lanjut ke pantai biar agak adem sekalian bisa liat sunset :)

Jarak dari Bukit Perdamaian ke Taipa kira-kira 1,5 jam arah ke utara. ikuti aja jalur trans sulawesi yang mau ke poso, nanti ada petunjuk jalan setelah lewati jembatan belok kiri ke pantai Taipa. waktu itu pake gps jadi gampang banget. Nah sampai di pantai Taipa ini, kita langsung menuju ke anjungan yang di pinggir laut, asli viewnya keren banget.


view Taipa Beach dari anjungan

waktu itu agak sedikit mendung jadi gak keliatan mataharinya, but still beautiful lah. Pantainya bersih banget, ada pasir putih di sebalah kanan walaupun cuma pendek pinggir pantainya. Di sebelah kiri anjungan ada jembatan kayu yang menjorok ke lautan. Sedikit mirip Pantai Kenjeran di Surabaya jembatan kayunya hehhee tapi lebih bagus di Taipa sih. Waktu itu gak banyak orang, jadi puas buat foto-foto sendirian. View gunung di depan pantai, jadi panorama perfect banget sore itu. Belom lagi pas matahari tenggelam dibalik gunung itu, sumpah gak bisa diceritain bagus banget.

Romantis banget kan?

Instagram-able banget nih foto disini


Sambil duduk di pinggir pantai, dengerin ombaknya sambil liat sunset itu tuh, yang gak pernah di dapet di perkotaan. Vitamin sea banget lah kalo udah liat laut. bisa sampek berjam-jam disini, sampek gak kerasa udah mau magrib aja, dan akirnya setelah puas foto-foto kita cuss pulang ke kota Palu.


Jangan SalFok ke dua sejolinya yah... tapi asik jg lo kalo kesini bareng pasangan #kode

nih sudut pasir putihnya 


Salah satu yang bikin beda, pantai di Jawa sama di luar Jawa itu, kebersihannya. Bisa dilihat kan gak ada sampah ya paling gak sebanyak di pantai jawa lah. disini asli natural banget belom kotor. Bikin betah lama-lama duduk disini. wajib di datengin kalo kalian ke kota Palu.



Lanjut ke cerita berikutnya di Part 2 ya....



Tidak ada komentar:

Posting Komentar