Kamis, 19 Januari 2017

Explore Sulawesi tengah: Tahun Baruan di Donggala

Pusat Laut Donggala

Travelling bukan hanya menghabiskan uang yang sia-sia, tapi apa yang kau dapat selama perjalanan yang membuatmu menjadi kaya.

Oke sebelum nanti gak bisa ngeblog, jadi sempetin apdate tulisan di blog dulu. Saya bakalan rehat sejenak pasca operasi nanti. Mohon doa dari teman-teman pembaca semua, semoga selalu sehat dan semangat. Nanti bakal saya tulis cerita 'Dramak' saya pra dan pasca operasi pertama kalinya, semoga ada bisa share dan bermanfaat. Lanjut cerita travelling....

Dua minggu di Sulawesi Tengah, gak akan saya sia-siakan kesempatan ini. Modal hp buka instagram, cari tau tempat wisata yang berada didekat sini. Di penghujung tahun 2016 ini harus ditutup dengan perjalanan yang manis juga, meskipun hati terasa pahit, hehhee. Oke sewaktu di Palu ada salah satu icon kota yang terlewat saya tuliskan. Nah ini saya sedikit cerita, waktu pertama kali ke Palu, saya takjub pas lewat pinggiran pantai, sepanjang jalanan kita bisa lihat pantai dengan bukit-bukit hijau di bagian kanan dan kiri. Pantai ini namanya Talise, ikon kota Palu dan ditambah panorama jembatan IV Palu yang megah. Sepanjang pantai Talise, kita bisa lihat ada Anjungan Nusantara, kalo sore sampai malam rame orang jualan atau sekedar nongkrong tipis-tipis. Kota ini hampir sama kayak di Makassar dengan ikon pantai Losari nya.


Anjungan Nusantara kota Palu

kalo ini pantai Talise, dg ikon jembatan IV Palu

Belom lagi di deretan pantai Talise itu ada tugu GMT, waktu Gerhana Matahari Total kemaren, dan ada juga Masjid Apung Palu. Belum puas kalo belum berfoto di beberapa icon kota Palu ini guys.


Masjid Arkam Babu Rahman atau masjid Apung Palu


Di penghujung tahun 2016 lalu, saya diajak ke sebuah kota tua Donggala. Kota yang terkenal dengan pelabuhan dan perniagaan di jaman Belanda. Namun sayang, kota tua ini sekarang tinggal sejarah, pelabuhan yang dulu ramai dan terkenal, kini hanya sebuah bangunan tua dan kosong yang tak berpenghuni. Guratan sejarah dan jaman kejayaan kota ini pun masih terlihat di bangunan rumah-rumah tua dan bekas pelabuhannya. Namun kota Donggala masih menyimpan sejuta cerita dan wisatanya yang masih alami. Perjalanan dari kota Palu ke Donggala tak jauh, hanya 2 jam berkendara dengan mobil atau motor. Tujuan saya melepas tahun kali ini di Pantai Tanjung Karang, ada deretan cottage disana yang disewakan warga untuk pelancong seperti saya ini. Harganya pun macam-macam, tapi agak mahal dilihat dari bentuk dan fasilitas yang diberikan. Waktu itu saya sewa semalam dengan harga Rp. 800.000 dengan bentuk sangat sederhana, 1 kasur besar, dan kamar mandi di dalam. Jika di Jawa harga segitu udah dapat resort mewah dengan panorama pantai hehehehe. Ya kali aja tahun baru jadi harga naik 2x lipat dari harga normal, jadi ya syukuri aja lah, yang penting bisa travelling di pinggir pantai. 

Nah ini cottage yang saya huni semalem 800rb an 


ini view dari depan cottage saya, mayan lah ya...


Malam tahun baru kali ini sungguh minimalis, nginep di cottage minimalis, kedinginan dan gak ada selimut, dan suara kembang api super keras di pinggir pantai, sungguh superior rasanya. Bersyukur aja lah masih bisa berlibur begini, masih dikasih kesempatan bisa bermalam di pinggir pantai kayak gini, dengan keluarga pastinya. Pengalaman super duper sederhana dengan orang-orang kesayangan itu gak bisa digantiin dengan apapun. Yuk lanjut esok harinya kita explore wisata pantai di Donggala.


Pusat Laut Donggala

Ada yang pernah denger atau udah pernah berkunjung kesana? nah bagi kamu yang belom pernah denger atau belom berkunjung, ini wisata wajib kalian datengin kalo main ke Donggala. Di pantai ini ada sumur tua yang kedaleman airnya bisa sampe 7 meter ini, dipercaya kalo ambil airnya lalu di basuh ke muka, niscaya bisa awet muda, ini mitosnya lo. Nah anehnya di sumur ini, airnya asin sama kayak air laut. Mungkin dibawah sumur ini ada aliran langsung menuju ke laut, jadi airnya ikutan asin kali ya, hehehe...

Disini banyak sekali anak-anak sekitar terjun dan berenang di sumur ini, mereka minta uang receh ke pengunjung. Tapi yang bikin gak betah lama-lama, adalah bau lokasi di sekitar sumur itu, bau amis gitu. 

ada banyak anak yang nyebur

mereka siap-siap terjun bebas tanpa pikiran hidup...eciye.

Setelah gak sampek 10 menit di dalam sumur itu, saya beranjak pergi dan menikmati pantainya, dan sungguh lebih menarik daripada sumur tadi. Panorama tebing karang dan jernihnya air laut menciptakan gradasi warna tosca dan biru yang super epic. Pantai ini lebih bersih daripada di Tanjung Karang, dan pastinya lebih bagus daripada di pantai Jawa Timur hehehe...
Di pinggir pantainya teduh banget cocok buat kalian yang mau piknik gelar tikar sama keluarga. ada ayunan kayu yang di pasang di ranting pohon besar, pas banget buat ngelamun random disini. Kalo kalian mau berenang pun oke banget, ombaknya gak ada men, tenang banget airnya, setenang kalo liat kamu mas, #loh #kode #abaikan.

bikin kumkum-able kan guys pantainya :)

nih buat kalian yang random, duduk liatin laut bikin km tambah baper :)


Duduk satu jam di ayunan itu,bikin mager banget loh, sampek lupa kalo mau foto-foto. Suasana pantainya bikin betah, tapi kalo agak siangan panas juga kali ya... enaknya pas sore-sore gitu sambil sunsetan hehehe. Recomended banget tempatnya, tapi ya gitu disini minim banget papan petunjuk, jadi kalo baru sekali kesini banyakin tanya orang sekitar ya biar gak nyasar, soalnya jalanan menuju kesini kita lewati bukit, naik turun jalan pasir batu-batu, belum bagus jalanannya.


Pantai Kaluku

Masih sekitar pusat laut donggala, ini harusnya rute ke pantai kaluku dulu baru ke pusat laut, waktu itu kita kelewatan jadinya lurus terus aja sampek ke pusat laut dulu, baru balik ke pantai kaluku. Gak masalah sih mau kemana dulu, karena jalurnya sejalan, cuma di pantai kaluku ini lebih rame daripada di pusat laut. Di pantai Kaluku ini udah banya warung-warung makanan dan minuman, dan fasilitasnya juga lebih banyak, jadi rame banget kalo pas hari libur atau hari minggu, sampai parkiran mobilnya penuh gilak. Gara-gara rame dan udah panas banget, jadinya kita cuma duduk aja sambil makan pentol hehhee. Mau foto di tempat hitsnya pun rame banget, kalah cepet sama abege hits masa kini, jadi males aja, cuma foto-foto pantainya doang. Saya di pantai kaluku cuma 30 menit aja, gara-gara takut gak bisa keluar parkir nya.Dan bener aja, pas kita mau kluar itu butuh 2 jam buat gantian, karena udah banyak banget kendaraan yang datang dan kondisi jalanan sempit dan naik turun. Udah kayak wisata di Batu aja, kalo rame sampe gak bisa masuk wisatanya.

cuma bisa foto pantainya..

bisa kebayang betapa panasnya waktu itu...

Kalo saya sendiri lebih suka di pusat laut pantainya, lebih sepi dan teduh. Pas lihat foto di intagram sih keren ada ayunan ala-ala di lombok gitu, eh pas nyampek sini pas surut air lautnya, dan panas banget cuacanya. Akhirnya jadi males banget, saking ramenya bikin gak bisa nikmatin suasana pantainya. Mungkin kalo kesini lagi, pas weekdays kali ya, dan agak sorean biar gak panas banget. Ya paling gak, tau lah pantainya gimana, meski gak sesuai ekspektasi saya.


dan sampai lah kita di penghujung akhir tulisan saya mengExplore Sulawesi Tengah, semoga dari tulisan ini bisa bermanfaat buat yang baca, bisa juga jadi referensi buat yang mau backpackeran kesana. Di dalam tulisan ini masih banyak kesalahan dan kekurangan, ini hanya murni pendapat saya, bukan bermaksud menjelek-jelekan atau membandingkan lokasi wisata manapun. Jadi jangan baper ya guys hehhee.... terima kasih yang sudah baca, bisa tuliskan komen jika ada kekurangan atau tanya-tanya atau sekedar sapa #loh hehehe.

salam ransel :)

sampai ketemu di tulisan selanjutnya dengan lokasi berbeda...
mohon doanya juga, semoga pasca operasi masih bisa travelling dan nulis lagi :)







Tidak ada komentar:

Posting Komentar