Selasa, 29 Maret 2016

Jelajah Wisata Bandung Part 3

view kota Bandung dari puncak Tebing Keraton

          Masih cerita ngetrip ke Bandung Tahun baru kemaren, setelah hari kedua muter-muter di Lembang, sekarang giliran ke Tebing Keraton di daerah Dago pakar, kawasan Ir H Djuanda, agak naik lagi ke atas sekitar 20menit lah dengan keadaan jalan berbatu dan menanjak. Akhirnya sampai di pangkalan ojek untuk menuju ke puncak Tebing Keraton. Sebenernya bisa juga buat yang pake motor kayak saya, cuma saya baru pertama kali dan belom tau medan diatas kayak gimana, buat safety aja kita pake jasa ojek untuk ke atasnya. Harga sewa ojeknya PP 50rb, kalian juga bisa jalan kaki untuk naik ke puncak, terserah kalian mau pake cara yang mana yang penting aman tidak membahayakan diri sendiri ya.

Sekitar 10 menit naik ojek, akirnya sampai di pos tiket masuk, bayar Rp.11.000 per orang jalan kaki sebentar dan udah keliaatan view hijau dan kota bandung dari atas tebing. selama perjalanan naik ojek, jalannya cukup jelek dan berbatu jadi kuat-kuat pegangan sama motor ojeknya ya guys, biar gak jatuh pas naik dan turun nanti. Jalanan sedikit licin karena abis hujan paginya, waktu itu saya sampe di Tebing Keraaton jam 8 pagi, jadi masih kelihatan kabut yang menyelimuti, dan udaragak terlalu panas jadi pas buat foto-foto, kalo siang pastinya panas banget dan gak kelihatan view kerennya. Sangat disarankan untuk dateng pas pagi pagi ya :)

harus punya nyali buat naik-naik gitu...
Pas kesana belom rame orang jadi kita puas foto-foto dari sudut manapun, stelah sejam kemudian barulah berdatangan orang-orang jadi gak bisa foto leluasa alias bocor kebanyakan orang yang dateng. Dan gak lama kemudian saya balik turun dari puncak, karena cuaca sudah terik dan pemandangan udah gak bagus kayak tadi pagi pas dateng. So cuma 2jam di Tebing Keraton, lalu lanjut ke tempat wisata berikutnya....


Grafika - Cikole



Grafika Cikole

Sebenarnya tujuan saya berikutnya pengen ke Gunung Tangkuban Perahu, berhubung jalanan naikke Tangkuban Perahu macet, jadinya kita belok deh ke Grafika Cikole. Tempat ini semacam outbond alam untuk keluarga, disana juga tersedia penginapan kayu dan tenda-tenda yang sudah disediakan untuk menginap, dan ada beberapa permainan alam yang bikin seru banget. Untuk masuk kesini kita gak perlu bayar tiket masuk, cukup ninggalin KTP aja trus kita harus beli makanan atau minuman dan bisa juga nyobain permainan outbond disana. Waktu itu saya hanya sekedar foto-foto aja sih sambil jalan-jalan keliling arena camp dan rumah-rumah kayu untuk menginap. Keren juga tempatnya, konsep menyatu dengan alam bisa jadi referensi liburan keluarga yang asik. Gak lama juga disana, setelah puas berfoto ria, kita melanjutkan perjalanan ke Bukit Bintang Moko, yang jaraknya lumayan jauh juga dari Lembang. Dengan jalanan naik turun dan nyasar juga, bolak balek tanya orang yang kebanyakan gak tahu letak atau jalananke bukit moko ini.

salah satu spot foto di Cikole


Bukit Bintang Moko



menuju bukit bintang moko

Jangan kaget jika mau ke bukit bintang Moko ini kalian harus menemui jalanan naik turun dan berkelok, dari perkampungan warga padat penduduk hinggan jalanan persawahan kanan kiri jurang dan ladang warga. Udara mulai sejuk dan suasana pegunungan pun menjadi latar belakang perjalanan menuju bukit Moko ini. Sempat nyasar dantanyak orang, akhirnya kita menemukan bukit yang ada Bintang besar dari kejauhan. Sempat pesimis apa bener jalanannya, karena sejauh mata memandang gak ada tanda-tanda atau arah yang menunjukkan ke Bukit Bintang ini. Tapi setelah menempuh perjalanan jauh terlihat dari balik bukit simbol Bintang besar berdiri di puncak bukit. Nah kalau kalian sudah melihatnya berarti jalan kalian benar, ikuti saja arah jalanannya hingga naik ke puncak bukitnya.


ini masih sampe parkiran motor

dari parkiran motor kita harus jalan kaki dulu menuju pos tiket masuk, bukit bintang moko ini masih milik perhutani jadi kita harus bayar tiket sekitar Rp. 10.000 gak terlalu jauh kok buat trekking kecil-kecilan untuk sampe ke puncak Bintang. Suasana hutan pinus yang rindang jadi spot foto ala instagram gitu deh kalian wajib puas-puasin foto-foto disini ya hehehe....


jalanan hutan pinus

puncak bukit bintang


Waktu itu gak terlalu rame pengunjung jadi kita puas banget foto-fotonya,, kata penjaganya biasanya kalo rame itu pas malem minggu, dan biasanya setelah magrib baru berdatangan pengunjung dari muda mudi sampe yang rombongan keluarga yang sekedar pengen menghirup suasana dingin Bandung dan melihat view lampu kota Bandung yang keren banget. Gak lupa kopi dan jagung bakar yang paling laris disini. Jadi kalo kalian kesini dan rame-rame mending pas malem aja pasti keren view nya. Tapi harus hati-hati yang bawa motor pas malem hari jalanan agak sepi dan gak banyak lampu penerangan jadi kudu hati-hati ya guys.

Pas siang hari setelah kita turun dari Bukit Bintang, jalanan turunan dan hampir saya motor kita gak bisa dikendalikan alias rem nya blong. Untungnya masuk ke halaman rumah warga yang luas jadi masih beruntung kita gak bablas nabrak. Bikin spot jantung banget, binggung karena jauh dari mana-mana, dan beruntungnya kita ditolong salah satu warga dan abang tukang cilok yang langsung nyiram ban depan motor kita pake air. Alhamdulilah setelah 20 menit berhenti di rumah warga,rem motor kita bisa lagi, dan langsung melanjutkan perjalanan pulang ke kota Bandung.

perjalanan turun dari Bukit Moko


continue to part 4....

2 komentar:

  1. Mbk.. Dari bandungnya naik kendaraan apa? Saya pengen kesana tahun baru ini tapi bingung.. Ksananya itu. Mohon petunjuk.. Hey

    BalasHapus
  2. Mbk.. Dari bandungnya naik kendaraan apa? Saya pengen kesana tahun baru ini tapi bingung.. Ksananya itu. Mohon petunjuk.. Hey

    BalasHapus