Jumat, 29 Agustus 2014

Terima Kasih JawaPos dan Tuhan Maha Baik


      Pagi itu tanggal 28 Agustus 2014, seperti biasa jam 7 pagi saya uda di kelas untuk mengajar murid-murid Smk tempat saya mengajar. sibuk dengan materi pelajaran waktu itu, dan hape saya pun bergetar di dalam kotak pensil saya di meja. Pas buka, ternyata bbm dari grup kluarga, sempet saya abaikan waktu itu, paling ya obrolan biasa sepupu dan bulek-bulek saya hehehe, ( maaf ya tante mira sempet diabaikan infonya :p).
Pas uda longgar, akhirnya saya buka juga chat nya, sempet gak 'ngeh' dengan info dari salah satu bulek saya, sampai saya baca berulang-ulang baru inget, begini isi chatnya " mbak selamat ya tulisanmu nampang di Jawa Pos hari ini" tulisan apa ya? (pikirku waktu itu soalnya bener-bener gak inget kalo uda ngirim tulisan travelling ke koran). Dan setelah itu baru sadar, oh tulisan saya yang di Pulau Menjangan itu, yeahhh ternyata dimuat juga tulisan saya, karena sempet gak berharap juga bisa dimuat, secara yang ngirim pasti banyak banget dan seru-seru. Seperti ngimpi hari itu, bener-bener kaget dan gak percaya, kok bisa ya tulisan saya yang amburadul itu dipilih Jawa Pos di rubrik #herjourney hehehe, ada rasa bangga dan seneng juga, akhirnya tulisan-tulisan saya selama ini dan mbolang-mbolang saya yang menurut orang-orang sekitar saya menghabiskan duit dan gak penting, akhirnya gak sia-sia juga. 

     Karena JawaPos lah yang sudah membuka jalan saya, lewat JawaPos juga yang sudah membuat orang tua saya mengerti, bahwa dibalik mbolang saya ada sesuatu yang bisa saya tunjukkan kepada mereka, karena travelling dan menulis adalah passion saya, darah dan semangat hidup saya. Meskipun sering sekali berkomentar, namun kedua orang tua saya tak pernah melarang kecintaan anaknya yang satu ini hehehe, terima kasih yah, ma...sudah sering bikin khawatir disetiap saya mbolang. Tapi bagaimana lagi, memang ini adalah hal-hal yang ingin saya wujudkan di usia produktif saya sekarang. Mungkin beberapa tahun kedepan saya gak bisa travelling seperti ini lagi, saya juga gak pernah tahu rencana Allah untuk saya besok. Dan semoga Allah masih memberikan rencana-rencana indah dan terbaik untuk saya di lain kesempatan untuk bisa menginjakkan kaki saya di pulau Sabang - Merauke di kepulauan Indonesia yang kaya ini, amin.


     Tuhan Maha Baik kepada saya, ada hal yang selama ini saya keluhkan kepadaNya, namun lewat DIA lah saya menemukan pengalaman-pengalaman yang luar biasa dalam hidup saya. saya mungkin kurang bersyukur padaNya, tetapi saya selalu diberikan pelajaran yang luar biasa sesudahnya. Kita tak pernah tahu dengan rencana Tuhan, indah atau sulit sekalipun. Saya terlalu banyak mengeluh terhadap rencananya, bahkan sempat tak percaya, tetapi dengan pengalaman ini semoga saya tak mau mengeluh lagi dan tetap percaya semua rencanaNya akan indah pada waktunya.

Sekali lagi terima kasih pada JawaPos sudah membuka mimpi saya dan memberikan semangat saya untuk terus menulis tentang keindahan alam Indonesia yang masih alami,dan yang masih tersimpan di pelosok negeri ini. Semoga saya masih bisa terus travelling dan menceritakan semua pengalaman-pengalaman saya di blog ini.

Terima Kasih Jawa Pos, Terima Kasih Allah SWT yang Maha Baik

salam ransel :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar