Selasa, 06 Mei 2014

Setengah Nyawa di Pulau Menjangan




" Kapan ya bisa ke pulau karimun jawa? kapan jg bisa ke Lombok? gak usah jauh-jauh lah yang lagi heboh ini ke Pulau menjangan Bali, tapi kapan bisa kesana?"


   Kadang saya sering ngoceh sendiri kalo habis liat foto-foto di Instagram atau di Google, rasanya ada yang menggelitik kaki saya untuk beranjak pergi ke tempat-tempat itu, tapi pertanyaan yg selalu mengelilingi pikiran saya, " tapi kapan? trus naik apa?" 

nah kalo uda kepentok dengan pertanyaan begituan, kadang nyali saya langsung ciut, karena untuk menuju kesana aja mungkin agak susah dan pastinya butuh biaya extra large dan gak mungkin kalo,
" sak jet sak nyet"  kalo kata orang jawa sih gitu, yang artinya ya harus saat itu juga berangkat.
Biasanya kalo udah kepentok masalah begituan, keinginan saya langsung berubah jadi, ahhh yaudah deh next time kalo ada yang ngajakin kesana, nunggu temen sama nunggu duit juga kali ya. akhirnya pun niat saya urung juga. 

Mungkin pepatah "Pucuk dicinta ulam tiba" itu pas banget buat saya kala itu. pas buka Instagram, ada salah satu komunitas travel di kota Banyuwangi, lagi share info trip Snorkle ke Pulau Menjangan dengan hanya 199rb rupiah aja. kayak dapet durian runtuh dari langit aja gitu, langsung mata dan kaki saya bereaksi tajam akan hal itu ( yang ini agak lebay, abaikan ya :p ). setelah liat info itu, rasanya ada yang bisikin aja di telinga, ayo pergi aja, mumpung murah, kapan lagi bisa kesana, snorkle lagi, kapan lagi? nah kira-kira gitu deh omongannya, (hehehe enggak ding, itu suara hati saya aja kali ya hihihi). Oke, gak banyak omong saya langsung share foto itu ke salah satu temen travelmate saya, pengennya ngajak temenku itu, tapi sayangnya dia lagi bokek gitu, jadi ya gimana lagi, saya gak bisa maksa juga. Gak putus asa ini ceritanya, saya langsung aja share foto snorkle menjangan itu ke socmed lainnya, berharap ada yang mau ikutan, biar saya ada temen berangkat dari surabaya (nah kalo ini sedikit modus sih, kalo sendirian ya agak ngeri juga hehehe).

Finally saya mendapatkan snorkle mate goes to menjangan, jeng jeng jeng.... temen lama dulu waktu sama-sama les jaman sma... jadi kita uda temenan lama gitu, dan uda 2 kali jg ngetrip bareng, jadi its oke lah kalo sama dia, enak dan nyaman.
dan sabtu malem harinya tgl 3 mei kemaren, kita berangkat menuju Banyuwangi dengan naek kereta Mutiara timur malam, sampe dari Banyuwangi sekitar jam 4 pagi. dan harus nunggu sampe jam 7 pagi, badan rasanya kayak di injek kaki semut, eh salah ya kaki gajah maksudnya... capek semua dan gak bisa tidur enak di kereta. tapi karena dikalahkan dengan excitednya pengen ke Menjangan, jadi gak kerasa capek ni badan.

setelah dijemput sama mas didi dari @yukbanyuwangi nah itu yg kemaren saya join trip mreka, bisa di cek di Instagram, twitter maupun webnya, disana lengkap info trip seputaran wisata di Banyuwangi. abis itu kita langsung diajak ke pantai Watudodol, pantai ini sebelahan sama pelabuhan Ketapang loh, deket banget lah sama Bali. FYI aja sih, kita nanti nyebrang ke Menjangannya juga dari Watudodol ini, dan mau tau kita nyebrangnya naek perahu kayak apa? nih saya kasik tau bocorannya.....






Nah itu dia si perahu ksatria baja hitam penerjang ombak selat bali udah terpercaya kok, karena saya udah buktiin sendiri (sambil agak takut waktu itu). Tapi alhamdulilah kita semua selamat baik-baik aja, meskipun selama satu setengah jam di ombang ambingkan gelombang kehidupan, (eh gelombang air laut maksudnya hihihi). Sekedar info lagi, kapal nelayan tradisional ini atau nama lainnya Jukung , biasanya dipakai nelayan untuk nangkep ikan di laut. dan katanya lagi sih, perahu ini lebih stabil kalo terkena gelombang atau arus air laut yang lagi tinggi, kalo diliat dari bentuknya emang agak serem deh pas naik kapal itu di tengah-tengah laut dengan gelombang yang tinggi, tapi ya semua kita kembalikan lagi sama yang diatas, alhamdulilah kami selamat dan bisa kembali lagi ke daratan.

Oke lanjut lagi cerita ke menjangan. nah setelah kita berlayar di lautan cukup lama, tapi gak bosen kok apalagi pemandangan selama perjalanan sukses bikin mata melek dan perut sedikit dikocok hehhee, tapi sumpah keren banget laut dan pulau di seberang. nih saya kasi secuil gambar pengamatan mata saya.







selama perjalanan, mata saya seperti masuk ke salon trus di pijitin, di kasi treatment kayak di creambath gitu, tapi ini langsung dari gusti Allah, pemandangan nyata men, nyata...dan kapan lagi bisa keulang momen-momen langka kayak gini di seumur hidupmu? (agak melow ini ceritanya).
Dan tepat jam stengah 10, kita sampai di dermaga pulau Menajangan, disana uda banyak perahu motor gede-gede yang lagi bersandar, dan kebanyakan penumpangnya Bule, mereka nyebrangnya dari Pulau Bali langsung tapi yang bagian barat, jadi mereka gak pake susah payah nerjang ombak selama satu setengah jam men. kita berhenti sebentar di dermaga buat minta ijin sama petugas di area pulau menjangan. 

sedikit info lagi: berdasarkan yang dikasi tau mas didi, dan dari hasil gugling juga, pulau menjangan ini masih berada di area bali barat, nah biasanya para turis atau wisatawan kalo ke pulau ini punya tujuan destinasi sendiri. ada titik tujuan destinasi di pulau ini, 1. dermaga utama pulau menjangan, 2. Coral garden itu spot diving dan snorkling terkeren, 3. Pura di pulau menjangan, 4. spot diving di bekas kapal karam dan masih banyak lagi.




Gambar diatas itu dermaga pos perijinan di pulau Menjangan, keren kan airnya ijo tosca hehehe....
abis dari pos perijinan, kita langsung ke spot snorkling dengan kapal, dan sekitar 5 menit kita sampe di titik snorkle dimulai.

Alat sudah siap dan udah di pake, gak lama nyemplung jg di air, masih di permukaan saya udah nelen air laut bolak balek, dikarenakan saya bener-bener nerves saat itu. ya maklum baru pertama kali snorkle dan di laut pula, bener-bener nyali saya diuji waktu itu. untungnya ada ahlinya, jadi diajarin dan dipandu buat gak grogi atau takut. butuh waktu 10 menit buat penyesuaian, adaptasi bernafas menggunakan mulut itu gak gampang lo. karena kita uda kebiasaan bernafas pake hidung, jadi gak usah kaget kalo di awal-awal nyelem langsung deh minum air laut berkali kali hehehe.

perasaan saya waktu itu bener bener campur aduk, udah kayak mau diajak nikah aja, (eits agak curcol) hahhaa. 5 menit pertama di air, saya bener2 gak bisa atur napas dan berkali kali kelelep. padahal itu masih dangkal,gara-gara gak kebiasa sama kaki kataknya, jadi gak bs berdiri hehehe. oke yang saya lakukan adalah, tenang dan berpikiran positif, saya mulai atur perasaan saya dan atur nafas dengan mulut. satu...dua...tiga.. hap, langsung nyelem perlahan saya tenang, berjalan maju ke tengah, pelan-pelan saya mulai melihat terumbu karang, lalu mulai berkeliaran ikan-ikan kecil di depan mata saya. dan ketika mau ke tengah lagi, konsentrasi saya buyar, gara-gara air masuk ke dalam mata, dan seketika itu juga saya lupa kalo nafasnya lewat mulut, alhasil langsung kelelep lagi deh, minum air laut lagi deh.

saya merasa gak mau putus asa, malah semakin lama semakin ketagihan buat nyelem lagi, dan amazing, saya berhasil menuju ke tengah laut, dan melihat kedalaman yang begitu pekat, ingin rasanya nyelam lebih dalam, melihat kecantikan dasar laut. tapi nyali saya yang bikin berubah haluan, saya masih takut kehabisan nafas kalo berada di tengah-tengah kedalaman, akhirnya saya berputar arah menuju yang agak dangkal lagi. 
rasanya pengen berfoto-foto, mengabadikan momen langka dalam hidup saya, tapi seketika itu juga, saya terdiam sejenak melihat ke bawah, melihat kehidupan di bawah sana. sungguh pemandangan ternyata yang saya rasakan, cukuplah memori pikiran saya yang memotretnya, biarlah file gambarnya tersimpan abadi di folder kepala saya. ya Tuhan, alam mu sungguh indah dan nyata, saya hanya bagian kecil dari ciptaanMu. dan di lautan luas tak berujung itu, saya mengucap, "Subhanallah, terima kasih Tuhan engkau memberikanku kesempatan ini untuk kunikmati sekarang, belum tentu esok saya bisa menikmatinya lagi. saya percaya kebesaranMu, seisi alam yang indah ini, saat itu juga saya terbawa perasaan hingga lupa harus mengakhiri petualangan indah ini.




ini foto dijepret langsung oleh mas didi dari @yukbanyuwangi pake underwater kamera hehhee, makasi ya mas buat foto2nya :)










pemandangan bawah lautnya bikin pecah banget kan ya? warna ijo tosca nya itu lo bikin pengen bawak pulang, ( loh?)

sehabis puas snorkling, kita kembali lagi ke dermaga buat makan siang, kapan lagi makan siang di pinggir pantai dengan pemandangan yang gak bisa diualangi lagi.


siang siang gitu, duduk menatap pantai...pasti sudah semakin galo saya....





setelah puas berfoto ria di bibir Pantai, saya mengucapkan selamat tinggal pada pulau menjangan yang indah ini, semoga bisa kembali kesana dan sudah lebih bernyali lagi buat nyelem ke dunia bawah laut, amin.

gak sampai disitu, perjalanan pulang terasa semakin panjang dan lama,dikarenakan ombak di lautan siang hari begitu deras dan tinggi. sampai-sampai mau nyebrang ke daratan di pantai watudodol aja susahnya kayak orang yg belom bisa move on, (abaikan ya yang ngerasa tersindir hihihi). 
bener-bener pengalaman terombang ambingkan ombak laut ini sudah dua kali saya rasakan, bener-bener takut dibuatnya. yang pertama waktu nyebrang pulang dari pulau Gili Ketapang di Probolinggo, tapi waktu di gili ketapang kapalnya masih agak besaran daripadi yang di Banyuwangi. 
seketika itu pula, rasanya saya udah pasrah deh, kalo saja kemungkinan terburuk mampir ke saya waktu itu. ya Allah benar-benar saya di beritahu oleh sang pencipta, "ini loh kamu itu gak ada apa-apanya di alam ini" seperti berbisik seperti itu, emang bener waktu itu kita hanya berada di sebuah kapal kecil di tengah-tengah lautan luas dan gak tau berapa meter kedalamannya. kita sedang diuji oleh gelombang laut yang besar sore itu. 

ciut nyali saya, nyawa pun setengah hilang dari tubuh saya waktu itu.
tapi sekali lagi, berserah dan pasrah dan kembali lagi kepada Allah SWT, karena semuanya akan kembali kepadaNya. kita cuma manusia, makhluk kecil yang gak ada apa-apanya di mataNya. kita hanya perlu menjaga alam beserta segala keindahannya. cintai yang ada di Alam ini, dan jangan merusaknya, mungkin pesan itu yang tersirat pada sore itu, dan saya perlu bersyukur atas kesempatan langka ini, dan akan menjaga, merawat segala isi Alam ciptaanNya.




nah ini kawan-kawan baru saya...semoga kita bisa ketemu lagi di trip selanjutnya :)
salam ransel







4 komentar:

  1. Tulisan dan foto-fotonya bagus, mbak. Terus mbolang ya...hehe

    BalasHapus
  2. minta review-nya dong soal pelayanan tour dari yukbanyuwangi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pelayanannya baik kok mbk, dan murah banget kemaren, cuma emang meeting point nya dari banyuwangi jd akomodasi dr kota asal bayar sendiri :)

      Hapus