Minggu, 11 Mei 2014

Goa Pindul yang bukan sekedar Goa



 " Libur Tahun Baru kemana nih? ada ide?"
" Jogja yuk? tapi kemana ya?"

" Goa Pindul!!! " Jawab kami kompakan..

---


 Awal tahun baru 2014 kemaren, saya dan dua orang teman pengen liburan Tahun Baruan ke luar kota. Dan destinasi kita tertuju ke Yogjakarta, ke tempat yang belum pernah dikunjungi sebelumnya. setelah cari-cari referensi wisata dari mbah google, akhirnya saya nemu tempat yang epic dan pecah banget. Tempat yang dulu mau saya kunjungi pertama kali kalo ke Gunung Kidul Jogja, tapi sayang sekali, mungkin kita belom berjodoh ke tempat yang keren itu. Dan akhir tahun 2013 kemaren, saya merekomendasikan tempat ini ke teman saya, dan mereka pun gak bakal nolak, pas saya kasih tau gambar tempat wisata itu.

Oke petualangan dimulai, fix kita berangkat tepat di tanggal 29 Desember 2013 naek kereta sri tanjung pagi. sampai Jogja tepat jam 2 siang, dan langsung nyari becak ke tempat penginapan. 
( FYI aja sih, tempat nginepnya di wisma BKKBN prov Jateng deketnya kantor walikota jogja, karena semua hotel dan penginapan murah sekitaran maliobor full, jelas aja kan pas liburan juga jadi jangan harap dapet kamar).

setelah sampai di penginapan, kita istirahat untuk persiapan besok menuju destinasi pertama.Malam harinya kita nyari tempat nongkrong di Jogja dan nemulah kita di Kedai Rakjat Jelata, untuk kesananya aja kita uda pemanasan, jalan kaki dari penginapan sampe ke tempat nongkrong. Mungkin kira-kira sekitar 2km gitu deh, untung pas malem jadi gak begitu panas, tapi ya lumayan capek lo guys.
Itung-itung olah raga malem lah sebelum besok kita mulai petualangan hehehe...
nih sekedar pamer tempatnya, keren kok konsepnya jawa-jawa gitu...




suasananya kayak dirumah eyang di desa gitu, jauh dari modern, enak banget buat nongkrong sama teman ataupun sama pacar #eh buat yg punya pacar lo ya :p

Oke esok pagi pagi banget sekitar jam setengah 7 pagi, kita uda siap-siap berangkat menuju kota wonosari gunungkidul.

#destinasi pertama adalah GOA PINDUL

Akhirnya bisa juga ke tempat ini, setelah lihat video travelling yang lagi happening banget di youtube itu. setelah browsing sana sini di internet, buka blog orang yang kasih info tentang pindul dan transport ke sana. paginya kita berangkat pagi-pagi supaya nyampe sana gak terlalu siang, udara Jogja waktu itu agak mendung, maklum aja pas akhir tahun masih musimnya hujan, jadi kita antisipasi bawa jas hujan sekalian biar gak kehujanan hehhee...

setelah tanya orang sekitar dan sopir taksi, tempat menuju ke gunung kidul dan ngeBis kesana, kita nunggu di jalan ketandan, semacam halte bis untuk menuju ke wonosari gunungkidul.
naiklah kita ke dalam bis besar itu, waktu itu saya ketambahan anggota baru, kakak angkatan waktu kuliah dulu ikutan kita backpacker ke pindul. alhasil kita genap ber empat menuju ke goa pindul.
kalo ragu-ragu, mending sebelum naik bis, tanya aja ke sopir bis atau ke kondektur bisnya, kalo mau turun ke goa pindul. dengan senang hati mereka akan menurunkan kita tepat di pintu masuk desa wisata tersebut. dan katanya lagi, nanti ketika turun bis, disana sudah siap para ojek motor yang siap mengantarkan kita menuju tempat wisata tersebut.

sekedar info lagi : untuk menuju ke tempat wisata, kita tidak perlu membayar sewa ojek untuk mengantarkan kita ke sana, karena dari pihak wisata dan tukang ojeknya sudah bekerja sama. jadi untuk para wisatawan yang akan ke goa pindul ojeknya gratis, tapi jangan salah cuma waktu berangkatnya aja lo guys. ketika kalian pulang ya tetep bayar untuk diantarkan lagi ke kota yang dilalui bis besar yang menuju ke kota Jogja lagi. saran dari saya, mending tanya dulu tarif untuk pulangnya itu berapa, supaya gak tertipu jika tarifnya dinaikkan. dan jangan lupa juga buat save nomer hp bapak ojeknya, biar bisa telpon ketika kita sudah selesai dan puas bermain-main di goa pindul.


nah ini waktu di dalam bis menuju ke wonosari Gunungkidul, lumayan sepi waktu itu, karena masih banyak yang sedang kerja. maklum masih hari kerja jadi gak sebegitu ramai.



sepanjang jalan Wonosari, sudah banyak tulisan atau papan-papan wisata goa pindul kayak yang saya foto di pinggir jalan utama menuju ke kota Wonosari. Tapi jangan terkecoh dengan tulisan-tulisan tersebut, karena lebih baik kita turun tepat di desa Grogol, nah itu lebih deket sama wisata goa pindul. kalo yang di pinggiran jalan itu juga banyak ojek-ojek yang menunggu, cuma mungkin tarif sewanya lebih mahal.

sekitar 2 jam naek bis ke tujuan yaitu desa Grogol, dari situ kita uda dijemput ojek-ojek yang sedang menunggu para wisatawan yang mau ke Goa Pindul. dari situ kita diantarkan ke tempat wisata kira-kira jaraknya 2km lagi lah, melewati rumah-rumah penduduk dan sawah.


oiya kita ngojeknya per orang satu tukang ojek, ya itung itung bagi-bagi rejeki lah sama tukang ojek disana.
Selain objek wisata Goa Pindul, masih banyak objek wisata lain, seperti Goa sriti, rafting sungai oyo dan cave tubbing tersebut. nanti bisa ikut paket wisatanya juga.

nah itu bukti tiket masuknya, murah banget kan per orang Rp. 35.000 aja karena kita sepakat ikut 2 paket wisata jadi totalnya Rp. 320.000.
Jadi gak perlu khawatir gak punya duit, karena cukup murah kok tiket masuk wisatanya, dan nanti kita juga digabung sama kelompok lain dan dikasih 2 orang pemandu, dikasih 1 ban besar sama jaket pelampungnya, yang gak bisa renang gak perlu takut, semuanya aman buat kita, untuk anak-anak juga kok.

setelah di beri pengarahan sama pemandu, sebelum nyemplung kita foto-foto dulu hehehe, narsis di tempat wisata itu hukumnya wajib, jadi jangan malu-malu buat narsis itu saran saya hehhee :)


ini adalah pasukan berani nyemplung hehehee... dari kiri : mas bogie, saya, ira, dan gladys


Foto diatas uda berada di ban besar, dan siap untuk memasuki goa dengan beberapa bagian pemandangannya.
jangan takut terpencar karena setiap ban diberi tali untuk dipegangi satu sama lain, agar tak terpisah... jangan lupa bawa kamera, dan minta plastik untuk melindungi dari cipratan air..


 nah foto diatas itu ketika memasuki mulut goa, aslinya ya gelap banget, semakin masuk semakin menyempit jalannya, jadi cukup untuk satu ban atau satu orang, ada tiga bagian dalam Goa,
bagian pertama dijuluki zona terang, ketika mulai masuk, kita uda disuguhi stalagtit dan stalagmit keren. dan diatasnya menjadi tempat tinggal ratusan kelelawar. dan kata pemandunya Goa Pindul ini ditemukan ketika salah satu warga melihat arah datang dan perginya kelelawar itu, dan kedalaman air di goa pindul ini sekitar 10 sampai 12 meter. lumayan dalem banget.




Bagian kedua adalah zona remang di dalam goa, kita bisa ketemu sumur alami. lubang besar itu berada tempat diatas goa, dan itu ada di atas hutan yang sering warga lewati jika menuju sawah, kalo pas siang-siang gitu sinar matahari bisa masuk ke dalam goa dan bagus banget.


waktu kita di foto sama pemandu kita dari atas bukit kecil di dalam goa. aslinya kalo lagi sepi pengunjung, kita bisa loncat dari atas bukit itu.. sayang sekali waktu kita kesana lagi rame-ramenya pengunjung, jadi gak bisa deh loncat dan seneng-seneng di bagian tengah goa ini.

ketika di dalam goa bagian zona gelap, kita akan ketemu stalagtit yang kayak gini,
" mbak, mas, kalo yang pengen kaya, boleh itu diambil cristalnya buat dijual" celetuk pemandu saya.
pikirku ada ada aja nih bapak pemandunya, mana bisa ngambil batu keras begitu dan diatas pula, kurang kerjaan amat hehhee.


gambar diatas kata pemandunya bilang gini " yang cowok harus pegang batu yang menonjol itu, supaya kuat" nahloh kuat?? ambigu banget kan bapaknya... hehehhe dan semua yang cowok pada pegang batunya, entahlah kuat apaan, hehehhe yuk lanjut aja deh.

Kalo foto stalagmit yang ini, buat para cewek-cewek yang belom punya pacar nih, " mbak mbak yang masih jomblo kalo pegang batunya, pulang dari sini langsung dapet pacar lo mbak". gitu kata bapak pemandunya sambil ketawa. entah beneran atau cuma mitos yang pasti tetep pada megang semua tuh yang cewek-cewek, termasuk saya sih, supaya yg pacaran juga bisa jadi jodohnya hehehee, (saya ngasal yang ini).

Akhirnya keluar dari Goa, saya langsung pengen nyemplung, nikmati airnya yang dingin..agak serem sih ini dalemnya 4 meter lah,tapi tenang saya kan lagi pakai jaket pelampung jadi gak takut buat kelelep.

Habis dari cave tubbing Goa pindul ini, kita lanjut ke wisata kedua, rafting di sungai oyo pake ban karet besar ini lagi. mobil pick up suda menanti kita di ujung mulut goa, kita naek mobil kap terbuka uda persis kayak sapi-sapi gitu hehhee.





Turun dari mobil itu, kita masih harus jalan dulu menuju bibir sungai oyo, sambil bawa-bawa ban karet yang gede itu lo.
melewati sawah-sawah, bener-bener keren deh pokoknya, suasana yang kayak gini bagi orang kota kayak saya itu, anugerah. kapan lagi bisa jalan menelusuri sawah dan main-main di sungai kayak gini. Di kota sudah dibebani rutinitas yang super sibuknya, gedung-gedung tinggi pun sudah sumpek memenuhi jalanan kota besar kayak di Surabaya, tempat saya tinggal.
Makanya kalo ada waktu libur, gak pake pikir panjang lagi, langsung comot temen-temen pilih tujuan wisata yang gak seberapa mahal buat berpetualang sambil refreshing.



foto diatas itu kayak arena bermain yang settingan ya? yang biasanya ditemui di arena wisata gitu, padahal itu aseli bukan settingan lo guys. kata bapak pemandunya itu asli dari yang Maha Kuasa.

Setelah kurang lebih 5 meter mengambang di aliran sungai oyo, dari bibir sungai waktu masuk pertama kali, arusnya sih lumayan deres, jadi kita duduk diatas ban karet sambil mengikuti arus airnya gitu. nah pas uda enak-enaknya nikmatin arusnya, lah kok ban karet saya terjebak di bebatuan di pinggir sungai, alhasil saya dan ban karet saya berhenti di tengah-tengah, dan kepisah jauh sama teman-teman yang uda pada duluan. "ah sial ini, kok nyantol di batu,susah lagi buat gerakkin ban karetnya" gerutu saya sambil berusaha menggerak-gerakkan kaki dan tangan saya supaya mau jalan lagi nih ban nya. Tapi usahaku sia-sia, ban nya tetep nyantol, sedangkan orang-orang lainnya lancar aja gitu ngalir, langsung aja saya teriak ke bapak pemandu saya buat bantuin angkat ban nya hhehee (agak malu juga pas nyantol ban karet saya, pasti dikira kelebihan berat badan, makanya ban nya nyangkut di batu ^,^).


Foto diatas, saya terpisah jauh sama temen-temen, makanya sama pemandunya dibantuin dorong sampe ketemu sama kelompokku. ( haha saya tetep narsis kan itu, menutupi malu tuh, gara-gara insiden ban karet kecantol batu kali, makasi ya pak pemandu :) ).


Nah ini akhirnya saya kembali lagi berkumpul sama temen-temen kelompok saya. sebelum kepisah lagi, saya langsung pegangan tali yang ada di sisi sebelah kiri dan kanan ban karetnya. supaya bisa bergandengan gitu ban nya hehehe unyu kan,( ban karet aja gandengan masak kamu enggak? ) hihi iklan banget ya.


kalo foto diatas ini, please abaikan yang melet-melet baju merah itu. hahahah entahlah itu kenapa wajah mas bogie di unyu-unyu in gitu ala anak masa kini katanya. and this picture is our #selfie :p



Nih orang siap-siap mau loncat indah, dari ketinggian 3 meter. Sebelum loncat " Nen aku fotoen dulu" begitu katanya, okelah mas, mau loncat aja pake narsis dulu dia hehehe.


Kalo foto diatas itu, loncatnya agak tinggian lagi dari loncatan pertama, tingginya kurang lebih 5 meter an lah, yang pasti banyak yang antri tuh diatas. dan lagi-lagi si mas bogie gak ketinggalan loncat indah lagi. katanya sebelum loncat, " aku fotoen sama video en ya" ( nih orang banyak banget deh mintaknya, okelah biar seneng, saya udah stand by diatas dan siap jepret, sedangkan temen saya satu lagi siap buat video in loncatannya).
Kalo saya sih, waktu itu gak nyoba loncat. hehe sadar diri aja lah, badan segede saya kalo loncat gak tambah bagus dan indah, takut malah nyungsep ke dalem, kan serem juga tuh. ( cuma ngeles dikit sih, aslinya emang agak takut ketinggian hehe).
Daripada loncat, mending saya mainan di bawah air terjun aja, enak seger, kayak foto di bawah ini :)



Lumayan lama kita berhenti dan bermain-main di tempat ini. itu pun masih kurang lama dan belum puas juga. Tapi bapak pemandunya udah manggil-manggil kelompok kita, untuk segera melanjutkan perjalanan menyusuri sungai oyo ini.
Perjalanan dilanjutkan lagi, menyusuri sungai dengan bergandengan tangan, (eh tangannya yang pegangan ban karet sih, jadi ban karetnya yang berjajar-jajar gitu, sambil duduk santai di atas ban, dan menikmati alamnya.
was a great experience for me :)


Nah kayak foto diatas gitu, ban karetnya berjajaran keren ya... ( eits jangan kaget jika muncul penampakan tangan tanpa badan, itu tangan temen saya yang lagi nyemplung jadi ikut ke foto deh).



Lah ini dia orangnya yang nyemplung, uda kayak ikan kembung aja dia hehehe..

 Tolong fokuskan mata anda ke penampakan ikan kembung lainnya di belakang saya, hahhaha gayanya pengen berenang, tapi katanya capek ternyata berenang lumayan jauh, salah sendiri pake berenang, orang uda enak-enak duduk santai di atas ban juga.


Finally kita sampe di garis Finish guys, hehehe uda kayak lomba dayung aja di sungai oyo...
bener-bener seru dan fun banget petualangan dari pagi sampai siang itu.
gak kerasa uda jam 12 siang, waktunya kembali ke tempat pertama tadi kita masuk,dianterin sama mobil kap terbuka itu, jadi gak usah kuatir disuru jalan kaki, karena itu gak mungkin banget hehehe.


Lihatlah sepanjang jalanan kembali pulang, saya disuguhi alam yang kerennya gak nyantai kayak gini. Bikin ketagihan pengen balek kesana lagi. kanan kiri sawah hijau membentang luas, dan deretan pohon kelapa. Ah God, its a DAMN wonderful place. Thanks for the real world :)


Sampai ketemu lagi dengan kami di petualangan selanjutnya :)
Salam Ransel

Bersambung......
wait for  the story of #destinasi kedua

Tidak ada komentar:

Posting Komentar